Others

Meh le follow...

Wednesday, August 12, 2015

Novel Bersiri AKU, AWEK LIPAS KUDUNG & SI PENGACAU

Assalamualaikum.. Tetiba aku rasa nak buat novel bersiri dekat blog ni pasal aku  dah tak tahu nak merapu merepak apa dah tanpa arah tujuan yang pasti dekat blog ni. Balik-balik cite pasal kekecewaan sebab blog tak update lah, kekeringan idea lah, kesibukan sepanjang masa lah. Cisss, aku sendiri dah mula bosan dengan apa yang aku tulis.. Huhu.. Maka dengan ini, aku mempersembahkan sebuah hikayat yang diberi nama..

AKU, AWEK LIPAS KUDUNG & SI PENGACAU

Terimalah episod pertama...

BAB 1
GAYA LANGKAHNYA yang ala-ala tomboy namun masih mengekalkan ciri-ciri kewanitaan sempurna begitu memukau pada pandangan mata. Manis wajahnya dengan kulit sawo matang menyerlahkan ciri-ciri wanita Melayu sejati. Ketegasan dan sedikit kegarangannya menyerlahkan lagi imej gadis berprinsip yang pandai menjaga maruah diri dan tidak mudah didekati oleh mana-mana lelaki. Oh, aku sudah jatuh cinta!
“Woi, mengusha awek tak beragak!”
Jerkahan seorang malaun di belakang benar-benar mendatangkan kemarahan. Aidil pantas berpaling sambil mempamerkan wajah Firaun yang sedang menjatuhkan hukuman bunuh. “Lu, memang kacau la! Aku tengah usha baik ni.”
Amran terkekeh-kekeh ketawa. Entah apalah yang menggelikan sangat hatinya itu. Mungkin pada memek muka yang dipamerkan Aidil. Atau mungkin ketika itu dia sengaja terasa ingin ketawa semahu-mahunya. “Oh, kau usha minah lipas kudung tu ke?”
“Apasal kau panggil dia lipas kudung? Dia ada bela lipas ke?” Matanya berlari mencari kelibat awek tadi namun malangnya awek tu dahpun hilang daripada pandangan. Entah berlalu ke arah mana.
Sekali lagi Amran meledakkan tawanya. Entah spesis jenis apalah manusia bernama Amran ni. Cakap sikit, ketawa. Cakap sikit, ketawa. Ketawa je semedang. Adakalanya lebih banyak ketawa daripada bercakap. Kadang-kadang boleh hilang sabar jugaklah berkawan dengan si Amran ni. Si Aidil di hadapan dah mula mengetap gigi menahan sabar. “Dia kan ratu pecut dekat sekolah ni. Itu pasal orang panggil dia awek lipas kudus. Pastu, buat kerja semua nak laju je. Jalan pun nak laju je. Kah, kah!”
“Oooo,” Aidil diam seketika. Seakan memikir. “Wei, kau tolong aku boleh tak?”
“Tolong apa?” Amran tak lagi ketawa. Wajahnya bertukar serius seolah-olah kini sedang berhadapan dengan sesuatu yang amat penting. Mungkin berkait dengan hal-ehwal negara atau berkait dengan urusan antara hidup dengan mati.
“Tolong aku tackle awek lipas kudung tu.”
“Kah, kah, kah…..” Dan tabiat hakiki Amran sekali lagi bermula. Hanya dapat bertahan selama beberapa saat sahaja.
“%$*$^#$#@ lah. Kalau kau ketawa lagi, aku bagi penampor laju-laju dekat muka kau!” Aidil berwajah Hitler pula bagi menunjukkan yang dia tak main-main.
Serta-merta ketawa si Amran brek perlahan-lahan. Mereda namun masih bersisa. Halus-halus kedengaran di hujung-hujungnya. “Okey, okey bro. Aku tolong kau. Tapi bukan ke si Liyana tu dah ada boyfriend?” Buat pertama kalinya nama sebenar awek lipas kudung tu disebut.
“Siapa boyfriend dia?” Aidil dah mula nak buat muka Hitler kembali.
“Tu, si Azlan tu.” Dahi Amran berkerut sedikit tanda dia sendiri tak begitu pasti dengan jawapan yang diberi.
“Azlan tu sepupu dia ajelah.” Aidil memberikan penjelasan. Dia menarik nafas lega kerana nama Azlan yang disebut. Memang dia dah lama tahu akan hubungan rapat Azlan dengan Liyana. Dan dia pun dah sedia maklum yang Azlan dengan Liyana tu rapat sebab mereka berdua tu sepupu.
“Tapi sepupu bukan boleh kahwin apa?” Amran cuba bakar line.
Darah si Aidil menyirap kembali. “Aku akan pastikan benda tu takkan berlaku.”
Amran mengangguk-angguk. “Kita nak guna cara halus ke cara kasar ni?”
Aidil merenung tepat ke wajah Amran. “Apa hal lu punya tanya gaya macam kita nak buat benda jahat je?”
Amran tersengih. “Alah, kita ni memang jahat apa!”
“Yang jahat tu lu. Wa nakal je.” Aidil turut menarik sengih. “Tak apa, kita guna cara baik dulu.”
“Baik boss!” 
Aidil mengangkat kedua-dua keningnya sambil menunjukkan isyarat bagus.
Dan misi mengorat awek lipas kudung pun bermula.

Monday, July 27, 2015

Bila kita sorang-sorang

Bila kita sorang-sorang, apa yang akan kita buat? Dan apa yang akan kita ingat?

Orang kata, bila kita sorang-sorang tulah yang jadi cerminan sikap kita yang sebenar. Biasanya depan orang kita akan bajet-bajet alim, jadi hipokrit antara sedar dengan tidak untuk menunjukkan yang kita baik dan nampak sempurna depan orang ramai.

Tapi bila kita sorang-sorang, kita akan menyerlahkan sikap sebenar diri sendiri. Contoh, kita akan duduk mengangkang atau dengan lain-lain gaya bebas yang bila orang tengok akan buat mereka geleng kepala.

Atau kita akan makan gaya 10 tahun tak jumpa makanan atau macam tak pernah jumpa makanan. Gadis-gadis yang konon makan sikit nak jaga badan dan nak control ayu tu boleh habis 3 pinggan nasi bila makan sorang-sorang. Haha..

Atau akan ada syaitan-syaitan durjana yang akan ajak kita buat benda-benda mungkir yang kita takkan buat bila depan orang ramai. Benda-benda mungkar ni banyak so paham-paham sendirilah ye.

Bila sorang-sorang jugaklah kita biasanya akan layan hobi-hobi luar alam kita yang bila orang lain tahu mungkin akan jadi bahan gelak, ejekan, mahupun umpatan.

Contoh, budak-budak yg nampak alim yang minat anime atau layan fb aweks2, lelaki yang minat baca novel, perempuan ala-ala gadis Melayu terakhir & ustazah pilihan yang layan Linkin Park dan muzik-muzik Metal yang seangkatan dengannya. (Jangan kata tak ada, ada je..). Atau abang-abang Macho yang layan Drama Korea dan K-POP.. Auuu... Haha..

Dan apa yang biasanya kita akan ingat dan akan fikir bila sorang-sorang? 


Aku kata:
Berapa ramai yang ingat Tuhan tatkala bersendiri???

Sunday, June 28, 2015

Tips bagi rajin update blog

Arrrggghhh.. Kadang-kadang aku tidak paham pada diri sendiri. Mengapakah sekarang ni aku susah sangat nak membuat barang secebis ayat untuk membuat entry baru di blog ini walhal dulu kalau boleh sesaat sekali aku akan keluar dengan entry-entry baru. Okey, itu tipu.

Beberapa kali percubaan untuk aku mengupdate blog gagal apabila ia berakhir dengan aku bermenung panjang di depan laptop sambil mengenangkan nasib diri.

Dan kengkawan alam maya yang dulunya rajin menjengok blog aku ni dan mengkomen itu ini akhirnya hilang entah kemana. Maka jadilah aku blogger syok sendiri yang tulis sendiri baca sendiri.

Tolong aku please! Ada tips tak macam mana nak aktif balik berblog ni? Aku suka menulis tapi sekarang aku dah tak tau nak tulis apa…

Eh, sedar tak sedar dah bercebis-cebis gak ayat yang aku tulis ni. Wahhh, adakah ini boleh dipanggil satu kemajuan???


Friday, May 22, 2015

Novel Sampaikan Salamku.. Insyaallah berada di pasaran pada Jun nanti..

Dengan izin-Nya. Alhamdulillah. Karya pertama akan terbit tidak lama lagi. Insyaallah akan berada di pasaran Jun nanti.. 

Cover page novel Sampaikan Salamku terbitan Jemari Seni

Thursday, May 21, 2015

Tika perlu memilih

Adakalanya kita dihimpit perasaan resah tika perlu memilih. Menimbang-nimbang apakah yang terbaik untuk diri. Yang kita pilih tak semestinya menjadi yang terbaik untuk kita. Yang tidak kita ingini tidak semestinya tidak baik untuk kita. Sepertimana Allah menyebut,

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (Surah Al-Baqarah ayat 216)

Andai itu yang ditetapkan Allah untuk kita, kita perlu redha. Barangkali itulah yang terbaik untuk kita. Hanya Dia yang Maha Mengetahui.


Related Posts with Thumbnails