Others

Meh le follow...

Saturday, April 18, 2015

Comeback lagi sekali...

Assalamualaikum…

Aku rasa macam nak buat kemunculan semula dalam arena blog ni. Tapi persoalannya ada ke yang masih kenal blog aku ni lagi? Ada lagi ke peminat blog ni sewaktu ia agak terkenal suatu ketika dahulu? Tapi bila masa blog aku ni pernah terkenal? Kih kih…

Oh, nampaknya strategi pemasaran dan pengiklan aku tidak berkesan! Kena tukar strategi ni. Mungkin aku perlu membuat iklan di TV di waktu-waktu perdana umpamanya ketika Buletin TV3 misalnya. Cehhh, hang ingat hang tu jual produk jamu terkenal ala-ala produk D’Herbs terlajak laris tu ka? Eh, sejak bila D’Herbs jual jamu?

Atau mungkin aku perlu menukar stail penulisan supaya ia nampak lebih segar dan memenuhi citarasa orang muda masa kini. Oh, aku tidaklah terlalu tua bahkan memang tidak tua.

Atau mungkin aku perlu menjadi artis, ahli politik atau paling kurang chef selebriti untuk menarik perhatian pembaca untuk mengikuti blog aku ini.

Atau… mungkin… aku... perlu sedar hakikat yang aku patut bersara awal daripada dunia blog ni…

Aku kata:
Teruslah menulis walau tidak ada orang yang membaca. Teruslah mengajak orang berbuat kebaikan walaupun tidak ada orang yang mengikutinya. Kerna nilai sesuatu perbuatan itu bukan terletak pada hasil. Tetapi pada usaha dan niat seseorang itu. Sesungguhnya Allah tidak memandang hasil kamu tetapi Dia memandang usaha kamu.

Sunday, March 29, 2015

Beza haiwan dengan manusia



Apa beza haiwan dengan manusia? Kita makan untuk hidup. Haiwan juga makan untuk hidup. Haiwan hidup untuk apa? Dan kita hidup untuk apa?

Kita hidup atas dua tujuan. Menjadi khalifah iaitu pentadbir bumi dan beribadah iaitu mengabdikan diri kepada Tuhan.

Kalau hidup hanya sekadar hidup tanpa ada niat untuk mencapai dua tujuan hidup ini, maka kita sama sahaja dengan haiwan… 

Aku kata:
Manusia mustahil jadi haiwan tapi tak mustahil berperangai haiwan.

Saturday, March 21, 2015

Di saat aku ingin menikah

Dalam ramai-ramai kawan sekolah aku yang buat kenduri kawin baru inilah aku dapat menghadirkan diri disebabkan dah tercampak jauh ke hujung Selangor. Aku dulu sekolah dekat Sepang dan sekarang dah berpindah di Sabak Bernam. Untung-untung ada jugaklah sesat sorang kawan sekolah aku dulu yang kini turut berpindah balik kampung macam aku ni.

Selamat pengantin baru kawan. Aku tumpang gembira dan tumpang ambil berkat sekali datang majlis kau ni mudah-mudahan cepat sikit sampai jodoh aku ni. Haishh, umur dah makin lanjut dah ni wei..


Aku kata:
Nak dapat isteri yang baik, kita kena jadi baik dulu.

Wednesday, February 18, 2015

Baldi tu tak usik orang pun...

Belek-belek laptop. Terjumpa dua keping gambar ni. Yang aku rasa cam bestlah jugak. Gambar yang aku dapat dari facebook. Aku pun tak ingat bila masa aku save gambar ni. Ada la dalam 2 ke 3 tahun lepas. 

The story is pasal budak hostel yang nak pergi mandi. Semestinya budak perempuanlah sebab budak lelaki biasanya jarang nak ambil port benda-benda cenggini. Kisah bermula tatkala tuan punya baldi telah meletakkan baldinya di hadapan bilik shower dengan motif entah apa yang aku sendiri kurang pasti. Maka ia telah mengundang perasaan kurang puas hati oleh pengguna bilik mandi yang lain. Maka, dapatlah beliau akan sebuah nota cinta..


Dan nota itu ditampal di dinding oleh owner baldi beserta sedikit ucapan balas. Yang ini memang lawak. Gaduh-gaduh manja gitu. Biasalah orang perempuan…


Err, kalau ada insan-insan yang masih hidup atau yang telah mati yang ada kaitan dengan peristiwa ni, kalau korang terbaca blog aku ni, minta halal ye gambar dan kisah korang nie.. Sebenarnya aku pun tak tau siapa korang.. Huhu..

Friday, February 13, 2015

Al-Fatiha untuk Tok Guru...


"Umur ialah anugerah Allah SWT kepada kita. Ia hanyalah merupakan bekas yang boleh diisi sama ada dengan pahala atau dosa. Orang yang beriman akan sangat bimbang mengisi bekas umur ini dengan dosa kerana takut kesannya pada hidup. 

Sebagaimana orang kita kalau ingin meracun lalang, dibancuh racun di dalam baldi. Baldi itu sebelum diguna semula untuk tujuan lain akan dibasuh sebersih-bersihnya kerana bimbang kesan buruk racun jika tidak dibersihkan. 

Maka sebagaimana kita basuh baldi yang berisi racun bimbang kesan buruknya, demikian bekas umur kita wajib dibasuh dengan amalan soleh jika pernah diisi dengan dosa..." 

-Petikan kuliah Tok Guru semasa menafsirkan Surah Al-Asr- 
Daripada Facebook Nik Abdul Aziz Nik Mat, 10 Januari 2015.

Al-Fatihah untuk beliau. Seorang pemimpin dan pejuang Islam yang sangat dikagumi kawan mahupun lawan.
Related Posts with Thumbnails