Others

Meh le follow...

Saturday, October 2, 2010

JAWA VS MELAYU.... Pengajaran untuk aku...

 Trip akademik ke KL

Dalam perjalanan pulang ke UiTM Segamat dari lawatan akademik di KL, satu insiden yang tak dijangka telah berlaku padaku dalam bas UiTM yang membawa kami pulang. Kami berhenti solat magrib di Jementah, selesai solat aku pun naik ke bas. Sebaik saja duduk, aku pun tumpang sekaki berborak dengan pensyarah dan kawan-kawan yang ada dalam bas ketika itu. Seat aku tak jauh dengan seat seorang class-mate yang selalu jadi kawan aku bertekak. Class-mate aku ni perempuan. Entah kenapa bila jumpa dia mesti kami bertekak.

Nak dijadikan cerita, bila dah duduk dekat dengan dia kami pun start bertekak (bergurau je bukan bergaduh) pasal kawin-kawin. Entah macamana mulut aku terlepas cakap ‘Jawa mulut jahat’. Dengan sekelip mata, sebotol air minerel kosong melayang kekepala aku disertai dengan pukulan (dengan tangan) bertalu-talu dibelakang badan aku. Perrrggg, memang sedap. Abis benjol kepala aku. Botol air mineral dibaling oleh kawan bertekak aku ni & pukulan datangnya dari kawan perempuan lain yang duduk di seat belakang aku.

Memang memalukan. Lebih-lebih lagi insiden ini dilihat oleh kawan-kawan yang lain dan pensyarahku. Jatuh reputasi aku. Aduh, besar sangat ke salah yang aku buat? Niat aku hanyalah untuk bergurau dengan kawan bertekak aku tu sebabnya memang hobi kami bertekak macam-macam benda. Jadi aku anggap dia boleh terima apa sahaja bahan gurauan aku sebab sebelum ni pun kami banyak bergaduh dan bertekak pasal benda-benda yang sensitif.

Sedikit penjelasan la pasal perkara yang kami ‘tekakkan’. Kami bertekak pasal tak nak berkahwin antara satu sama alain. Aku cakap la yang aku tak nak kahwin dengan dia pasal dia orang jawa. Dan dia pulak balas melayu dan jawa tak boleh kahwin. Nak menambahkan ‘perasa’ dalam sesi bertekak ni, itu yang terkeluar dari mulut aku ‘Jawa mulut jahat’. Tup, tup sedas botol air dan pukulan bertalu-talu hinggap dibadan aku. Ambik kau!!!

Aku tak tahu apa reaksi muka kawan belakang aku yang memukul aku tadi, tapi yang aku tahu dia marah atas kata-kata aku tadi. Aku dan kawan bertekak aku sempat lagi meneruskan sesi bertekak kami dalam beberapa saat walaupun selepas insiden baling botol tu. Aku buat-buat la muka ‘cool’ untuk cover malu & kepanasan hati ini.

Cuma aku terfikir.. Besar sangat ke salah aku sampai diorang buat macam tu kat aku? Betulke tindakan dua orang class-mate aku yang membaling botol dan memukul aku tu? Entah la. Cuma teringat peribahasa lama. ‘kerana pulut santan binasa, kerana mulut badan binasa,” Betullah tu. Memang binasa dah badan aku ni!!

Niat aku hanyalah bergurau. Tak bermaksud untuk menghina orang Jawa atau membawa isu perkauman. Aku hanya geram dengan kawan bertekak aku tu. Erm, agaknya kalau semua dalam bas tu orang jawa, mati dah aku dikerjakan. Huhu. Mungkin ini balasan dari Tuhan atas mulut aku yang jahat ni (jahat sangat ke?, Gurau je kot). Tapi aku masih tak boleh terima tindakan diorang. Sangat tak professional dan hanya berlandaskan perasaan semata-mata. Kalaulah semua orang macam tu, alamatnya huru-haralah dunia sebab kalau tersalah cakap je pasti bergaduh.

Aku akui, memang aku bersalah. Tapi sebagai manusia yang terdidik dengan agama, kita kena bertindak secara berhikmah dan menggunakan akal. Bukan ikut perasan. Aku boleh terima kalau diorang tegur kata-kata aku tu dengan teguran juga. Tapi dengan menggunakan kekerasan sangat melampau dan tidak berperikemanusiaan. Aku bukan nak menang. Tapi aku cuma nak membela diri aku yang telah dimalukan tu.

Kalau ada pembaca-pembaca ‘Jawa’ blog aku ni. Aku minta maaf sangat-sangat. Aku hanya bergurau dengan kawan bertekak aku tu. Tak bermaksud aku mengatakan semua orang jawa mulut jahat. Aku Melayu dan hidup dikelilingi orang Jawa. Jiran aku dulu Jawa dan sangat baik dengan keluarga kami. Ustazah & cikgu aku Jawa. Pendek kata, orang Jawa banyak berjasa kat aku dan sangat baik hati. Cuma ada segelintir je yang tak berapa nak ok. Biasalah tu, dalam kaum-kaum lain pun sama. Melayu, Cina, India, Iban semua ada pelbagai ragam. Ada yang baik, jahat, dan pelbagai 'peel' lagi.

MORAL OF THE STORY hari ini. Berhati-hatilah ketika bercakap. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya. Aku anggap ini adalah balasan Tuhan atas mulut aku yang agak jahat tu. Sebelum turun dari bas kawan perempuan yang pukul aku tadi sempat berkata “Maaflah tadi, aku memang tak suka ko cakap macam tu” Erm, apapun aku maafkan perlakuan diorang tu dan aku pun nak minta maaf kepada dua orang class-mate aku yang kebetulan memang orang Jawa dan kepada semua orang Jawa di Malaysia dan dunia atas ‘ketaksengajaan’ aku aku tu. Pengajaran untuk aku hari ini, esok, dan hari-hari yang akan datang.

Psss: Janganlah aku kahwin dengan orang Jawa, Huhu... Fobia kena baling botol...

7 comments:

  1. HAHAHA

    jawa tu bukan melayu ke?
    nak kene baling botol gak nih.huh huh

    pengajaran #2: Jangan gadoh ngan perempuan, nanti kau kene kawen ngan ppuan tuh. teori mak akak~

    so, BEWARE. HAHAHA XD

    ReplyDelete
  2. salam...sy pn org jawa..org jawa ke melayu ke same je...iman je yg mbezakn seseorg..btol x??melayu mudah lupa..jawa kuat ingatn..heheheh...

    ReplyDelete
  3. anDi: Aduh Kak, jngan la baling botol lgi.. X sanggup eden benjol kali kdua.. Huhuhu.. Betol lah tu, lecture sy pn ada brpesan, klo gaduh ngn pmpuan takut2 nti kawin ngn pmpuan tu.. Erm, sy ngn 'kawan gaduh' sy tu dah sepakat tak nak gaduh lgi sbbnye kitorg tak sanggup jadi laki bini.. Wawawa..

    nurul hanani: W'salam. Jawa ngn melayu mmg sama. Kita kan serumpun & seagama.. Melayu mudah lupa, jawa kuat ingatan & kuat makan.. Hehe.. Jgn marah ye..

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. adeh2..kesiann
    well.kdg2 ap yg kte x nk tu la akn dpt
    so hati2.entah2 nty tersgkut ngan wanita kturunan jwa.
    hehe.1 malaysia ~

    ReplyDelete
  6. I ada sorg kawan dia kturunan jawa, tp mulut dia mmg jahat, lelaki pulak tu ! sigh

    ReplyDelete
  7. Aku pernah juga gaduh dengan melayu, tapi aku kutuk dia sekali je trus dia diam, aku kutuk dia "babi melayu" dalam bahasa jawanya "babi berlari" mueheheheh

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails